Perda Penyelenggaraan Pembangunan Ketahanan Keluarga Mampu Tekan Angka Perceraian

Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Kaltim, Fitri Maisyaroh.

SAMARINDA.NUSANTARA NEWS- Peraturan Daerah (Perda) Nomor 2 tahun 2022 tentang Penyelenggaraan Pembangunan Ketahanan Keluarga dinilai mampu mencegah terjadinya kasus perceraian di Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim).

Ini disampaikan oleh Anggota Komisi IV DPRD Provinsi Kaltim, Fitri Maisyaroh. Ia menyebut bahwa, angka perceraian tahun lalu di Kaltim rata-rata sebanyak 20 perceraian dalam sehari, sehingga perlu disikapi secara serius.

“Karena dengan hadirnya perda tersebut tentu akan mampu menjawab persoalan yang ada,” ucapnya.

Baca Juga  Seno Aji Kunjungi Desa Wisata Budaya Lung Anai Dalam Rangka Serap Aspirasi

Fitri Maisyaroh mengaku saat ini DPRD bersama Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait telah menerapkan sosialisasi dengan pembagian tiga segmen. Tiga segmen tersebut diantaranya seminar parenting untuk anak, seminar ayah dan seminar ibu.

Seminar tersebut dikatakan untuk memberikan edukasi serta dapat menjadi bekal untuk kebutuhan seluruh keluarga.

“Kedepan apabila yang kita laksanakan ini mampu memberikan pengaruh baik, baru akan kita laksanakan di seluruh daerah,” terangnya.

Baca Juga  Sigit Wibowo Kunjungi Rumah Singgah Kanker Anak di Balikpapan, Berikan Sejumlah Bantuan

Ia juga menerangkan seharusnya dalam melakukan sosialisasi terhadap perda tersebut akan lebih maksimal dipahami oleh masyarakat apabila dibagi menjadi tiga kelas tadi.

Dia menilai, persoalan keluarga berpotensi memberikan efek domino atau pengaruh kumulatif salah satunya perceraian yang bisa menimbulkan pengaruh pada tumbuh kembang anak.

“Sehingga itu yang menyebabkan anak-anak kita tidak bisa melanjutkan sekolah ke jenjang selanjutnya,” tutupnya. (Usm).